Angels And Demons, vending machine, dan orang arab ga jelas

hari sabtu ku yang melelahkan ini diawali dengan bangung dan minum susu segar langsung dari kulkas dan langsung dilanjutkan main PS

lagi enak main. eh si bontang nelfon gue dan meminta gue sebagai tour guide nya buat menjelajahi ibu kota yang kejam ini (ingat, ibu tiri tidak selalu kejam), karena gue kasian dan emang bosen dirumah, gue akhirnya mau nemenin dia

janjiannya sih jam 11, tapi gue berangkat jam 10 dari rumah gue, soalnya gue makan soto dulu buat ngisi perut
dengan menggunakan transportasi (yang katanya) paling bagus di DKI jakarta, yang dikenal dengan nama BUSWAY (harusnya : TransJakarta), gue naik dari halte Bundaran H.I, bisnya dipenuhi sama anak SMK dengan rok itemnya

dari semua anak cewe SMK ini, ada yang beda sendiri dari temen”nya yang lain (yang mukanya standar banget), dia duduk di kursi pojok paling belakang, dan gue berdiri ditengah, pake kacamata, badannya ga tinggi” amat, tapi muka dia itu manis banget, suer deh, tadinya gue mau ngajak kenalan, tapi malu, soalnya temen”nya dia banyak banget

begitu sampe di Olimo, gue nungguin bontang ke halte
tadinya sih mau nonton angels and demons di megaria, tapi gara” belom liat jadwal, dan ternyata angels and demons itu mainnya midnight, jadinya gue muter” lagi ke jakarta teater, udah ke senen, matraman, dukuh atas

nah, pas di dukuh atas ini kan ada vending machine, itu loh mesin yang bisa ngeluarin makanan/minuman kalo kita masukin uang, tapi yang ini beda, harus pake kupon, dan masih ada penjaganya, gara” gue sama bontang haus banget, akhirnya kita beli, pas lagi nunggu bisnya abis beli minum si bontang palanya kejepit pintu di halte busway, wakakaka

karena takut keabisan, gue langsung buru” beli tiketnya, dan bener, yang main pertama udah tinggal kurang dari 1/4
abis beli tiket, gue sama bontang melakukan taktik berhemat biadab, yaitu dengan memasukan makanan dan minuman murah ke dalam tas ransel untuk dinikmati pada saat nonton (ini ga gue lakuin kalo sama ortu)
setelah gue sama bontang balik ke jakarta teater (singkat : jatet) udah banyak yang ngantri buat masuk ke studio, pas lagi ngantri itu gue denger kalo ada orang yang ga dapet di studio gue (oiya gue lupa ngasih tau, di jatet ini angels and demon doang film yang di puter)
gila, baru stengah jam, tiketnya udah abis coy, manteeep, untung gue ga telat

comment gue buat film ini :
two thumbs up!
jalan ceritanya ga bisa ditebak, twist and turnnya cuma dan brown aja yang tau, dan walaupun ga begitu rumit tetep  harus teliti kalo nonton
tapi tetep aja sekuel pertamanya : Da Vinci Code masih lebih rumit dan lebih panjang

abis nonton, ngeliat si bontang potong rambut, beli card reader, nyari kalkukator, jalan dari sarinah kerumah gue, terus jalan lagi ke tameng (taman menteng)

akhirnya naik bajaj juga ke cikini beli bunga

abis beli bunga gue langsung balik naik busway

di busway gue ketemu sama orang berparas tua kurang tampan, mukanya kaya anggota keluarga punjabi, awalnya gue kira orang arab, taunya orang yaman yang kelamaan di indonesia (mungkin terdampar) dan ngurusin TKI

udah ah, gue mau persiapan pesta kemenangan Manchester United sebagai kampiun BPL 2 tahun bertuntun

byebye

Iklan

Perihal garudasenayan
bisa dibilang penulis karena gue punya blog. bisa dibilang mahasiswa karena gue masih kuliah, bisa dibilang RailFans karena gue suka banget sama kereta, bisa juga lo bilang gue ganteng karena nyokap gua bilang begitu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: