Interview denganTjetjep Firmansyah : Saya Harap NBL bisa lebih baik dalam segala hal

waktu itu hari selasa sore, dan pas pulang sekolah gue berfikir untuk ke GOR Lokasari buat liat ASPAC Jakarta latian, eh kepikiran juga buat interview. dan akhirnya gue dapet kesempatan buat interview pelatih aspac jakarta

Gue : Selamat sore Coach tjetjep

Coach Tjetjep (CT) : soreee

gue : pertanyaan pertama saya, menurut coach, perubahan dari IBL ke NBL itu membawa perubahan lebih baik, sama aja, atau bahkan malah menurun?

CT : mudah-mudahan lebih baik, jadi mereka kayaknya mau target taun pertama untuk fans basket seluruh indonesia, jadi ada beberapa aturan permainan dan aturan pelaksana pertandingan, sepertin sistem Play-Off yang hanya sekali, itu kan untuk menarik semua peminat, ya semoga saja maju untuk ke depannya

gue : terus ini coach, di banding musim-musim sebelomnya, kan musim ini kayaknya kurang promosi dan penyiaran coach, gimana pendapatnya?

CT : ah, enggak juga ah, ada jawa pos kok, kan di tiap daerah jawa pos ada anak perusahaan, ya walaupun surat kabar di indonesia belum semua memberitakan NBL, jawa pos kan punya cabang di Sumatra, bali. jadi saya rasa enggak ada masalah. sekarang tinggal manajemen NBL harus mengikut sertakan semua media massa indonesia untuk memberitakan NBL

gue : Coach, buat aspac sendiri nih, kan banyak yang bilang  aspac jakarta itu kan “the next generation” team.yang berisi bibit pemain terbaik indonesia, target tahun ini apa?

CT : yaa musim ini kita berusaha untuk final, walaupun saya menyadari pemain saya punya materi bagus tapi kurang di mental bertanding, tapi saya berusaha membangun mental bertanding mereka, mudah-mudahan target kita bersama tercapai.

gue : kayaknya segitu aja coach, makasih buat waktunya ya, 🙂

CT : sama-sama.

perjalanan gue di aspac junior selama 21 bulan

JULI 2008

waktu itu gue baru aja pindah level pendidikan dari putih-biru ke putih abu-abu
dan SMAN 2 Jakarta lah yang jadi tempat gue menimba ilmu setelah gue lulus dari SMP

beberapa hari setelah mos, senior langsung gue yang bernama SONIA MARCELLINA bilang ke gue

sonia : “to, kamu main di klub gak?”
gue : “enggak kak, hehe, kenapa?”
sonia : “oh gitu, pelatih saya liat kamu, terus pengen ngajak kamu masuk aspac junior”

gue langsung tertarik tuh dengan nama “ASPAC” nya

gue : “wah, aspac junior? boleh tuh kak, mau dong, hehe”
sonia : “wah bagus dong, nanti saya kasih nomer kamu ke dia ya, namanya ka lutfi”
gue : “ok kak”

besoknya ka luthfi nelfon gua dan nanyain gue mau nyoba latian dulu apa enggak, langsung aja gue jawab mau, dan disuruh besoknya langsung latian

pas latian pertama di lapangan banteng, gue masih asing dengan anak-anaknya, tapi untung aja ada temen smp gua si januar, jadi ya lumayan lah
sebulan kemudian, gue udah lumayan deket sama anak-anak aspac junior

AGUSTUS 2008

bulan agustus ada cup pertama gue sama aspac junior, BINTANG MUDA CUP 2008.
ya walaupun cuma tingkat kecil doang, gue tetep semangat buat ikutannya
dan hasilnya aspac junior putra dan putri juara, :D. itulah gelar juara pertama dan satu-satunya yang gue dapet sama aspac junior sampe sekarang

abis itu latian rutin lagi

FEBRUARI 2009

pas bulan februarinya ini ada kejuaraan kedua gue sama aspac junior, yaitu di Cup SMA Pembangunan Jaya Bintaro
sempet kesel sih gua gak dimainin sama sekali di cup itu, tapi ya gapapa lah, jadiin pengalaman, waktu itu aspac junior ngalahin SMAN 3 Jakarta loh! :D. walaupun cuma lawan tim kelas 10nya aja, yang penting ngalahin SMA 3 gitu loh! hahah

APRIL 2009

april di sambut kejuaraan pertama gue di tingkat yang kejurda jakarta timur, ya walaupun hasilnya mengecewakan, gak lolos pool, yang penting dapet pengalaman berharga, 😀

setelah itu pas ada pertandingan ASPAC JAKARTA di IBL pasti kita nonton, sampe FINAL IBL loh.

MARET 2010

setelah gue kena DBD selama kurang lebih 2minggu, gue kehilangan “sentuhan magis” gue di basket, jadinya dengan berat hati gue memutuskan buat keluar dari aspac junior setelah 21 bulan/1 tahun 9 bulan yang secara kebetulan nomer punggung gue di aspac junior juga 21

makasih buat aspac junior yang udah ngasih gue kenangan yang gak bisa dilupakan
makasih buat ka lutfi, ka ganto, pa greg, ka benny yang udah sabar ngelatih saya, maksih kak, kalo gak ada kaka-kaka semua saya pasti gak ada perkembangan sama sekali di basket, 🙂

I LOVE YOU ASPAC JUNIOR, sekolah basket terbaik buat gue, 😀

gue bakal kangen sama kalian, ;(

ulangan, ulangan, dan ulangan…..

gila, minggu ini hari-hari gue dipenuhi dengan ulangan harian yang berentet…

hari senen, biologi, udah kertasnya se iprit, soalnya 40 pula, alesannya sih buat nyegah global warming

selasa, harusnya sih ada 2 ulangan, kimia + sejarah yang masing-masing punya jatah 1 jam, tapi berhubung kimia butuh 2 jam pelajaran, jadinya kimia diundur jadi hari jumat pas pulang sekolah, pas pulangnya gue remedial sosiologi (padahal calon anak ips)

hari ini, harusnya ada remedial ekonomi, tapi berhubung materinya masih banyak yang belom, ya ga jadi, malah dikasih fotokopian buat ngerjain di rumah (merdeka!!!)

udah ah, gue mau nge FB dulu yaaaa….

byebye

peace love and style